Desain Akuarium Fantasi, Cantik Tanpa Perlu Repot

Desain Akuarium Fantasi, Cantik Tanpa Perlu Repot

Akuarium merupakan salah satu elemen
dekoratif yang mampu ‘menghidupkan’ suasana ruang. Namun sayangnya
perawatan akuarium harus dilakukan secara rutin agar ekosistem di
dalamnya tetap hidup dengan baik.

Masalah tersebut ternyata menginspirasi
Andie dan Dony dari X’otic untuk menggagas ide unik berupa akuarium
fantasi yang memberi solusi praktis dan ekonomis. Gagasan ini mulanya
muncul ketika mereka mendesain sebuah hotel butik di Kota Padang. Area
sempit yang terdapat di antara massa bangunan dan pagar pembatas
kaveling yang tinggi dimanfaatkan menjadi “sesuatu” yang bisa memberi
aura menyegarkan ke arah ruang dari arah dalam yang berupa ruang kafe.

Kemudian muncul ide untuk membuat taman kering yang mengimajinasikan konsep sebuah underwaterscape. Kosen aluminium yang berbentuk persegi horizontal seolah-olah menjadi bingkai (frame) yang membatasi pandangan ke arah luar sehingga menyerupai sebuah akuarium dalam versi tiga dimensi.

Dinding dilapis dengan bahan artifisial
menyerupai batu warna abu-abu dengan latar belakang hitam. Lekukan halus
batu sangat mirip dengan aslinya sehingga dari jauh akan terlihat
alami. Kemudian, “ikan koi” ditempatkan di antara batu dan seolah-olah
melayang dengan gerakan “lembut”. “Ikan-ikan” yang dibuat dari bahan
akrilik tersebut, dibuat semirip mungkin, baik dari ukuran, warna maupun
pola serta dari pola gerakan liuk tubuhnya sehingga menyerupai bentuk
aslinya.

Selanjutnya,
posisi “ikan” dibuat melayang dengan bantuan tiang besi yang menyangga
posisi maju mundur sang “ikan”.  Sebagai aksen ditempatkan “tanaman air”
juga dari bahan akrilik serta hiasan batu kristal Swarovski yang
dirangkai dalam untaian memanjang, mengimajinasikan makanan ikan.

Dengan pencahayaan dari uplight dan downlight
akan semakin memberi sensasi fantasi yang memukau yang dapat dilihat
dari balik jendela. Suatu ide kreatif yang unik dan solusi buat mereka
yang tidak memiliki waktu dan keterampilan dalam merawat akuarium yang
sebenarnya.

Lokasi : D’Ox Ville Hotel – Jalan Kampung Sebelah – Padang

Dekorasi : Andie & Dony dari X’otic

Foto : Tri Rizeki

The post Desain Read the rest

Aquaponik

Benarkah Bercocok Tanam Jadi Lebih Mudah Dengan Sistem Aquaponik?

Budidaya tanaman dengan sistem aquaponik
pada prinsipnya hampir sama dengan sistem hidroponik yaitu
membudidayakan tanaman pada media bukan tanah, melainkan pada media air.
Bedanya, pada sistem aquaponik sumber nutrisi yang diberikan untuk
tanaman merupakan nutrisi dari bahan organik karena media tanamnya
terintegrasi dengan kolam yang diisi dengan ikan peliharaan. Air yang
mengandung kotoran ikan dengan kandungan amonia oleh mikroba akan diubah
menjadi nitrat sebagai sumber nutrisi yang dialirkan masuk ke dalam
sistem perakaran tanaman.

Selanjutnya, air yang keluar dari sistem
perakaran dan kaya akan oksigen diputarkan kembali masuk ke dalam kolam
sebagai asupan oksigen dan udara bersih untuk ikan. Kedua unsur itu
dibutuhkan oleh plankton yang juga menjadi sumber makanan ikan sehingga
pertumbuhan ikan di dalam kolam pun menjadi lebih cepat.

Prinsip
sederhana ini bisa diimplementasikan dalam beragam cara aplikasi
tanaman yang disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing, kesediaan
ruang, aspek keindahan, dan jenis tanaman yang ditanam. Dalam bentuk vertical garden misalnya, diaplikasikan pada dinding atau diaplikasikan untuk memisahkan dua ruang dengan fungsi yang berbeda.

Pada aplikasi tanaman ini pipa paralon dalam posisi horizontal yang disusun bertingkat ke atas menjadi media planter untuk tanaman. Pipa paralon bisa ditutup lagi dengan planter box, yang ibaratnya berfungsi sebagai pot untuk mempercantik visualisasi tanaman.

Ada pula aplikasi tanaman yang dibiarkan
terbuka karena lebih menekankan pada fungsi dan peran apa adanya,
khususnya untuk tanaman sayur-sayuran. Pipa paralon juga bisa disusun
dalam susunan vertikal dengan bukaan ke kiri dan bukaan ke kanan sebagai
media planter sehingga secara keseluruhan terlihat menyerupai percabangan pohon.

Jenis tanaman yang digunakan dalam
sistem ini disesuaikan dengan lokasi dan kebutuhan. Namun, biasanya
budidaya aquaponik banyak digunakan untuk menanam sayur-sayuran dalam
skala kecil yang bisa dikonsumsi untuk kebutuhan makanan sehari-hari.
Sayur-sayuran yang ditanam sekali panen misalnya selada, kangkung, pakcoy,
dan stroberi juga bisa ditanam dengan teknik ini. Dengan sistem
aquaponik, sekali tanaman ditanam … Read the rest